SBUMSBUM Akhwat

T 101. JAWABAN YANG TEPAT KETIKA DITANYA APAKAH KITA SEDANG MENJALANKAN PUASA SUNNAH?

Pendaftaran Grup Islam Sunnah (GiS)

JAWABAN YANG TEPAT KETIKA DITANYA APAKAH KITA SEDANG MENJALANKAN PUASA SUNNAH?

(Sobat Bertanya Ustadz Menjawab)

 

Pertanyaan

Nama : Yuliana

Angkatan : 01

Grup : 087

Domisili :

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Semoga Ustadz beserta keluarga senantiasa dalam lindungan dan limpahan rahmat Allah Subhaanahu Wata’ala. Aamiin.

Afwan Ustadz izin bertanya.

Rasulullah mengajarkan kepada kita untuk menyembunyikan amalan-amalan sunnah kita. Bagaimana seandainya ada Fulanah yang menanyakan apakah kita sedang berpuasa sunnah?

Apa yang harus ana jawab? Apakah ana harus berkata jujur ana sedang berpuasa, ataukah diam saja, ataukah menjawab Insyaa Allah.

Demikian Ustadz pertanyaan ana.

جزاكم الله خيرا وبارك الله فيكم

 

Jawaban

وعليكم السلام ورحمة اللّه وبركاته

بسم الله

Baarakallahu fiiki.

Semoga Allah memberikan keberkahan kepada kita semua.

  1. Dalam kasus yang terjadi di Ukhti, ketika melakukan perbuatan kebaikan kemudian ditanya maka hendaklah dijawab sesuai dengan apa yang Ukhti jalani saja tidak perlu diperbesar dan dilebih-lebihkan karena apabila dilebih-lebihkan bisa jadi nantinya amalan tersebut termasuki riya.

Misalnya : ketika ditanya seseorang : apakah ukhti berpuasa pada hari ini?

Maka bisa dijawab : iya. Cukup dijawab dengan perkataan itu saja. Tapi kalau misalnya ditambah-tambahkan seperti perkataan : Oh ya, Alhamdulillah saya sudah biasa puasa Sunnah sejak ini dan itu. Kalau hal tersebut terjadi dengan dilebih-lebihkan bisa jadi dimasuki perbuatan riya

2. Atau kasusnya ketika Ukhti, memamerkan puasa di depan teman Ukhti, dengan perkataan. “Eh kamu tahu gak, aku sedang puasa sunnah nih..” Maka hal ini bisa jadi termasuk perbuatan riya.

3. Hendaknya ketika sedang ibadah kita tidak membeberkan ke teman-teman. Baik dengan perkataan secara langsung atau di media sosial. Adapun ketika ditanya jawab sesuai dengan kondisi dan tidak dilebih-lebihkan.

Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda :

إنَّمَا الأعمَال بالنِّيَّاتِ وإِنَّما لِكُلِّ امريءٍ ما نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ فهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُوْلِهِ ومَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُها أو امرأةٍ يَنْكِحُهَا فهِجْرَتُهُ إلى ما هَاجَرَ إليهِ

“Sesungguhnya setiap amalan tergantung pada niatnya. Setiap orang akan mendapatkan apa yang ia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya untuk Allah dan Rasul-Nya. Siapa yang hijrahnya karena mencari dunia atau karena wanita yang dinikahinya, maka hijrahnya kepada yang ia tuju.” (HR. Bukhari dan Muslim). (HR. Bukhari, No. 1 dan Muslim No. 1907)

والله تعالى أعلم

Dijawab oleh : Ustadz Aulia Ramdanu.

Diperiksa oleh : Ustadz Yudi Kurnia, Lc.

 

Official Account Grup Islam Sunnah (GiS)⁣⁣

WebsiteGIS: grupislamsunnah.com

Fanpage: web.facebook.com/grupislamsunnah

Instagram: instagram.com/grupislamsunnah

WebsiteGBS: grupbelanjasunnah.com

Telegram: t.me/s/grupislamsunnah

Telegram Soal Jawab: t.me/GiS_soaljawab

YouTube: bit.ly/grupislamsunnah

Ayo berbelanja di Merchandise GiS

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button